Jalan – Jalan Ke Tangkuban Parahu

Posted on Updated on

Biasanya kalau di Bandung sering kita denger banyak kulinernya. Tapi jangan lupa juga berkunjung ke tempat wisatanya. Salah satunya yaitu Tangkuban Parahu. Sebenernya letak Gunung Tangkuban Parahu tepatnya bukan di Bandung. Tapi di Subang, tapi masih deket-deket bandung sih . .


Tuh liat kan plang nya juga, Subang Jawa Barat . .

Di Tangkuban Parahu ini terdapat beberapa kawah. Begitu kita masuk ke tangkuban Perahu, kita naik sampe atas, kita langsung ketemu sebuah kawah. Lupa gue apa nama kawahnya. Di kawah ini kita cuma bisa liat-liat aja, gak boleh masuk ke dalam kawahnya.


Kan kalau kawah yang tadi gak boleh masuk ke dalamnya. Tapi ada juga loh kawah di Tangkuban Parahu yang boleh kita masuki. Yap kita masuk ke dalam kawah, ke tengah kawah itu. Namanya kawah Domas. Keistimewaan di kawah ini kita bisa ngerebus telor loh disini. Perjalanannya untuk masuk ke dalam kawah ini cukup panjang sekitar 4KM lah, gue agak lupa juga, soalnya waktu ke kawah ini gue masih jaman kelas 2 SMA awal, sedangkan sekarang udah kuliah tingkat 2. Ya lumayan udah lama juga. Rute nya benar-benar mantapps deh. KIta harus ngelewati tangga-tangga yang terjal, tangganya tuh bukan buatan pake semen yang sering kita liat, tapi pake kayu, juga tanah. Jadi kalau ujan jalannya licin dan becek. Kalau kata gue “tangga alam” . .

Bener-bener keren deh masuk kesini, kita bisa berendem kaki pake air hangat yang berasal dari perut bumi. Di dalam kawah ini beda sama kawah yang di awal masuk tadi. Di kawah domas ini gak semuanya berair. Lebih ke bebatuan berpasir di tengahnya. Terus ada beberapa mata air hangat yang memancar. Kecil kecil mata airnya. Tapi beneran keren deh, asap keluar dari sela-sela pasir yang kita injek. kalau ada air, airnya ngeluarin gelembung-gelembung. Jadi serasa kayak dimana gitu. Jadi kalau ke Tangkuban Parahu, sempetin tuh masuk ke kawah Domas. (tapi kalau masih diijinkan oleh pihak tangkuban parahunya, soalnya kan kalau sekarang-sekarang katanya Gunung ini lagi aktif. Kalau waktu dulu masih belum. Sayangnya poto kawah Domas nya gak ada, lupa nyimpen soalnya udah lama sih . .

Tapi emang keliatan banget perbedaan Tangkuban Parahu waktu gue kesana jaman kelas 2 SMA sama sekarang. Sekitar setengah tahun yang lalu gue ke tangkuban perahu lagi. Bener bener beda rasanya. Waktu dulu, kawah yang pertama kita liat saat nyampe di Tangkuban perahu masih bersih, warna air yang ada di kawahnya pun cerah, pokonya bagus deh. Tapi kalau sekarang kawahnya jadi warna agak coklat, gak sejernih dan secerah dulu . Entah karena apa bisa berubah kayak gitu.

Selain liat-liat kawah, disini juga ada tempat jual oleh oleh, lumayan banyak juga yang dijual disini . .


Di sepanjang jalan tersebut di jual oleh-oleh juga makanan . . Ada beberapa barang-barang unik dan lucu yang dijual disana,,

Taraaaa, nah lho apaan tuh, sekumpulan orang-orang yang sedang berpose karna di photo ?? ,,
hehehe Lucu yaa, semua kepala-kepala itu terbuat dari kelapa. Dari batok kelapa diukir-ukir gitu, bagus yah jadinya,, kayak wajah orang beneran. Gue baru liat deh batok kelapa yang disulap jadi bentuk wajah orang disana. Terkejut awalnya . .

Ada juga kecoak, eh jangkrik.. Kecoak atau jangkrik tuh . .
Disini banyak juga benda-benda dari ukiran kayu, lucu-lucu dan unik . .

Taraaa, miniatur alat musik juga ada disini . .
Tinggal pilih aja mau beli yang mana . .

Oia udara disini sjuk banget. Apalagi pagi-pagi, juga sore-sore ampe malem terus pagi-pagi lagi , dingiiiiin. Tapi asiiiiiik . . :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s